Home > Berita Liga Champions > PSG Bingung Antara Juarai Liga Champions Atau Pertahankan Duet Neymar-Mbappe

PSG Bingung Antara Juarai Liga Champions Atau Pertahankan Duet Neymar-Mbappe

Siapa sangka, keberhasilan merebut trofi Liga Champions musim ini bisa berpotensi mengancam posisi Neymar dan Kylian Mbappe di skuad Paris Saint-Germain. Pertandingan seru tersaji di leg kedua babak perempat final Liga Champions 2020/2021 saat Paris Saint-Germain (PSG) melawan juara bertahan Bayern Munchen, Rabu (14/04/21) pukul 02.00 WIB.
PSG lolos ke semifinal Liga Champions walau kalah 0-1 dari Bayern Munchen, Rabu (14/04/21). Neymar dkk memiliki keunggulan gol tandang pada agregat 3-3.

Hasil ini tentu sangat diidam-idamkan oleh PSG. Karena, mereka begitu berhasrat untuk bisa memenangkan gelar Liga Champions pertama. Pada musim lalu mereka nyaris membawa pulang trofi Si Kuping Besar andai saja tidak dikalahkan Bayern Munchen di final. Tapi, musim ini berbeda, mereka sanggup balas dendam atas FC Hoolywood.
Sejumlah pemain bintang PSG memegang peranan penting dalam keberhasilan ini. Terutama dua sosok, yakni Kylian Mbappe dan Neymar Jr.

Pada pertandingan leg pertama di Jerman, Kylian Mbappe menjadi aktor protagonis dengan mencetak dua gol alias brace. Dalam pertandingan itu, Neymar juga bermain sangat baik untuk menunjang kemenangan tim. Penampilan gemilang kembali diulangi oleh Neymar pada leg kedua. Walau gagal menciptakan gol, tapi pemain bintang asal Brasil itu benar-benar merepotkan pertahanan Bayern Munchen.
Padahal, di tengah bersinarnya kedua bintang tersebut di PSG, baik Kylian Mbappe dan Neymar sama-sama tengah digosipkan pergi dari Paris di bursa transfer musim panas nanti.

Bahkan, PSG sekarang dihadapkan pada dua pilihan sulit. Apakah trofi Liga Champions musim ini, atau kehilangan duo Kylian Mbappe dan Neymar? Seperti diketahui, Neymar sudah hampir pergi dari PSG musim lalu. Tapi, karena tekad kuatnya ingin menebus kegagalan di final 2019/20, Neymar memutuskan untuk bertahan. Pihak klub pun berusaha setengah mati untuk mempertahankan Neymar beserta Kylian Mbappe.
Karena, sang . . . Gabung . . . pemilik PSG, Nasser Al-Khelaifi, begitu berhasrat untuk mendaratkan trofi Liga Champions perdana.

Karena, hanya trofi bergengsi Eropa saja yang belum bisa didapatkan PSG dalam satu dekade kepemimpinannya. Tapi ironisnya, keberhasilan mereka merebut Liga Champions berpotensi mengancam keberadaan Neymar dan Mbappe di Parc des Princes. Seperti diketahui, baik Neymar dan Kylian Mbappe sama-sama sedang menjadi komoditi panas di bursa transfer dalam dua musim terakhir.
Sejumlah klub seperti Real Madrid, Barcelona, sampai Chelsea, terus diisukan akan mendatangkan salah satu dari kedua bintang itu. Tapi, baik Neymar, Mbappe, dan PSG sepakat tidak akan berpisah dalam waktu dekat.

Alasan utamanya tidak lain adalah rasa penasaran akan trofi Liga Champions. Bahkan, Neymar sendiri sudah mengatakan hal itu saat mereka dibuat menangis oleh Bayern Munchen di partai final. Maka, dengan keberhasilan PSG merebut gelar Liga Champions musim ini, otomatis ikatan itu akan mengendur. Neymar dan Kylian Mbappe pun bisa meninggalkan Paris dengan tanpa beban.
Begitu pun dengan pihak klub. Mereka tidak akan bisa berbuat banyak untuk menahan keduanya, apalagi Neymar dan Mbappe sudah berjasa mempersembahkan trofi paling bergengsi di sepak bola Eropa.

Di sisi lain, harga pasar Neymar dan Kylian Mbappe pun akan sangat meroket setelah merebut gelar Liga Champions. Hal itu akan menguntungkan PSG apabila memutuskan untuk menjualnya di bursa transfer musim panas ini.

x

Check Also

Daftar Peraih Juara Piala Eropa/Liga Champions (1956-2021)

Dengan berakhirnya kompetisi Liga Champions musim 2020/2021 yang menghasilkan Chelsea sebagai pemenangnya. Sebenarnya sangat menarik ...