Home > Berita Liga Indonesia > 5 Pemain Indonesia Yang Menolak Main di Luar Negeri

5 Pemain Indonesia Yang Menolak Main di Luar Negeri

Sebenarnya banyak pemain asal Indonesia yang diminati oleh tim luar negeri. Namun ada juga pemain yang menolak tawaran bermain di luar negeri saat kompetisi mandek.

Tidak bergulirnya kompetisi sejak Maret 2020 membuat klub luar negeri memaksimalkan itu dengan merekrut pemain dari Indonesia. Tawaran main di luar negeri datang tanpa terkecuali untuk para pemain dari Tanah Air, yang kemudian diterima dengan baik.

Namun, tidak semua pemain Indonesia yang memiliki kesempatan tersebut lantas setuju melanjutkan kariernya di luar negeri. Pasalnya, ada pula pemain Indonesia yang kabarnya menolak tawaran untuk bermain di luar negeri, karena berbagai alasan.

Berikut lima pemain yang menolak tawaran main di luar negeri.

Penyerang sayap Persija, Riko Simanjuntak, semringah setelah rekannya melesakkan gol dalam laga Liga 1 2020 menghadapi Borneo FC di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta pada 1 Maret 2020.

1. Riko Simanjuntak

Penyerang Persija Jakarta ini mengaku diincar beberapa klub asal Asia Tenggara ketika Liga 1 mandek, tepatnya pada akhir 2020.

Namun Riko Simanjuntak menolaknya dengan alasan betah bermain di Persija dan menghormati durasi kontrak yang ada saat ini.

“Ada beberapa negara yang menghubungi Riko, karena mereka tahu bahwa kompetisi di negara kita sedang sulit,” katanya.

“Tetapi di satu sisi kami harus profesional, kontrak Riko di Persija masih tiga tahun,” penyerang bertubuh mungil itu menambahkan.

Lebih lanjut, disebut hati, Riko Simanjuntak masih ada di klubnya kini karena sudah nyaman bersama Macan Kemayoran, julukan Persija.

“Persija sudah seperti rumah saya. Teman-teman Jakmania (fan) dan masyarakat Jakarta juga sangat welcome terhadap saya,” ia memungkasi.

 

Febri Hariyadi saat membela timnas Indonesia. Febri Hariyadi adalah pemain potensial alumnus Diklat Persib.

2. Febri Hariyadi

Pada akhir 2020, ada pula Febri Hariyadi dari Persib Bandung yang menolak tawaran meninggalkan Indonesia, yakni dari klub Thailand.

Penolakan dilakukan winger berusia 24 tahun ini karena tawaran yang datang untuknya hanya berstatus sebagai pemain pinjaman.

Menurut penjelasan pelatih Persib, Robert Rene Alberts, pemainnya itu melihat Liga 1 bakal kembali bergulir.

“Setelah kami berdiskusi, Febri mengatakan bahwa dia belum siap untuk pindah ke Thailand,” uca Robert Rene Alberts.

Febri Hariyadi juga dikabarkan batal bermain di luar negeri, yakni bersama Sabah FA, sebab ada syarat dari Persib yang memberatkan klub Malaysia tersebut.

Bek Persebaya, Hansamu Yama, melakukan selebrasi seusai mencetak gol penyama ke gawang Persik dalam laga pembuka Liga 1 2020, 29 Februari 2020.

3. Hansamu . . . Gabung . . . Yama

Pada akhir 2020, Hansamu Yama juga dikabarkan mendapatkan tawaran untuk bermain di luar Indonesia, yakni dari klub Malaysia.

Bek Persebaya Surabaya ini bahkan disebut diminati oleh banyak klub di Malaysia, namun nyatanya malah diabaikan oleh sang pemain.

Hansamu Yama memilih tidak menanggapi isu yang beredar dan mau fokus bersama Persebaya dan menanti perpanjangan kontrak.

“Untuk saat ini, yang penting buat saya adalah fokus dengan Persebaya,” ucap bek tengah berusia 26 tahun itu, beberapa waktu lalu.

Striker Arema FC, Dedik Setiawan, menjalani pemanasan dalam sebuah sesi latihan menjelang pertandingan Liga 1 2019.

4. Dedik Setiawan

Penyerang Arema FC ini mengaku dihubungi klub luar negeri untuk mengajaknya pergi dari Indonesia pada awal Februari 2020.

Tawaran ke Dedik Setiawan diakui datang lewat direct message (DM) Instagram dan WhatsApp, kebanyakan dari Malaysia.

“Banyak agen yang menghubungi. Ada yang serius memberikan nominal gaji, bahkan ada yang bilang, kamu minta berapa?,” Dedik Setiawan melanjutkan.

Penyerang berusia 26 tahun itu sejatinya mau berkarier di luar Indonesia. Namun, tawaran ditolak karena faktor keluarga.

“Sebetulnya saya juga ingin (bermain di luar negeri). Tetapi setelah saya diskusikan dengan keluarga, mereka kurang setuju jika saya bermain jauh,” kata Dedik Setiawan.

Penyerang naturalisasi, Ilija Spasojevic, telah resmi memperpanjang ikatan kontraknya bersama Bali United hingga tiga musim ke depan.

5. Ilija Spasojevic

Untuk kasus terakhi pemain Indonesia yang menolak tawaran main di luar negeri ini sedikit spesial karena ia adalah pemain naturalisasi.

“Memang situasi saat ini sulit karena pandemi dan banyak pemain Indonesia memilih berkarier di luar negeri,” kata Ilija Spasojevic.

“Mereka sudah rindu dengan sepak bola. Saya juga sangat rindu sepak bola dan banyak tim luar menawarkan jasa saya,” ia melanjutkan.

Pada akhirnya, striker berusia 33 tahun ini menolak tawaran melanjutkan karier di luar negeri karena alasan keluarga.

Ia bahkan malah memperpanjang kontraknya di Bali United selama tiga tahun sebab merasa timnya kini sudah seperti keluarga.

“Keluarga saya juga di Bali jadi saya ingin tetap selamanya di Bali United,” Ilija Spasojevic menegaskan komitmennya.

x

Check Also

Gibran Sindir Pemain AHHA PS Pati FC Jago Kungfu, Begini Respon Kocak Atta Halilintar

Jakarta – Chairman AHHA PS Pati FC, Atta Halilintar, memberikan respon kocak atas sindiran yang ...