Home > Berita Liga Prancis > Chelsea Buru Pemain AS Monaco Berjuluk The Next Kante

Chelsea Buru Pemain AS Monaco Berjuluk The Next Kante

Edisi kali ini, SatuPedia akan mengulas kualitas dari Aurelien Tchouameni yang sudah memiliki julukan penerus N’Golo Kante dari AS Monaco serta tengah menjadi buruan dari Chelsea di musim panas mendatang.

Nama Tchouameni santer diberitakan menjadi incaran dari Chelsea jelang memasuki bursa transfer musim panas 2021. Ketertarikan dari The Blues kepadanya tidak lepas dari performanya pada musim ini.

Di usia yang masih muda yakni baru berusia 21 tahun, Tchouameni kini telah menjadi tulang punggung dari AS Monaco. Total 28 laga telah ia jalani bersama Ldengan es Rouge et Blanc di musim 2020/21.

Berkat performanya pula, AS Monaco kini sudah kembali ke papan atas serta masih memiliki kesempatan menjadi kampiun dari Ligue 1 2020/21.

Apa yang ditampilkan oleh Aurelien Tchouameni sendiri sudah sangat cukup mempesona bagi Chelsea. Ia menjadi tulang punggung bagi AS Monaco baik dalam menahan gempuran serta dalam menyerang.

Niko Kovac selaku pelatih dari AS Monaco sudah mempercayainya bermain di posisi tengah baik sebagai gelandang bertahan atau Double Pivot tepat di depan tiga bek dalam skema 3-4-2-1 atau 3-4-3.

Sehingga peran yang sedang ia jalani pun seakan sangat mirip dengan seniornya yakni N’Golo Kante, yang pada saat ini tercatat masih berstatus sebagai pemain Chelsea.

Di usia Kante yang juga sudah  hampir menginjak kepala tiga, Chelsea tentu ingin mendapatkan pemain pengganti yang akan memiliki kemampuan sepadan dengannya. Maka, terpilihlah nama Tchouameni.

Dengan embel-embel sebagai penerus dari Kante, tentu sudah banyak yang meyakini bahwa atribut keduanya nantinya akan mirip satu sama lain. Benarkah?

Untuk itu di edisi kali Iini, SatuPedia akan mengulas bagaimana kualitas dari Aurelien Tchouameni.

Pantaskah julukan penerus N’Golo Kante disematkan kepadanya sehingga Chelsea ngotot mendatangkannya ke Stamford Bridge?

Bedah Kualitas Aurelien Tchouameni dan Perbandingannya dengan N’Golo Kante

Aurelien Tchouameni diboyong AS Monaco dari Bordeaux pada Januari 2020 lalu atau di bursa transfer musim dingin. Tercatat, ia baru satu tahun lebih sedikit membela AS Monaco.

AS Monaco tergolong berani memberikannya porsi lebih untuk bermain, terutama di jantung permainan tim. Apalagi, Les Rouge et Blanc masih memiliki pemain seperti Cesc Fabregas.

Namun, Tchouameni mampu membayar kepercayaan itu dan mempermanenkan posisinya di lini tengah AS Monaco di musim 2020/21 ini atau setengah tahun usai kepindahannya dari Bordeaux.

Banyak orang yang menyebut Tchouameni sebagai penerus N’Golo Kante karena kemiripannya dalam memainkan peran Double Six dalam skema tiga bek.

Tchouameni mampu menunjukkan gaya bermain bertahan yang agresif sama seperti Kante . . . Gabung . . . dengan atribut lengkap seperti Pressing, intersep, blok dan aksi bertahan lainnya.

Akan tetapi, tepatkah julukan tersebut ia terima? Untuk menjawabnya, SaruPedia akan mengungkap statistik keduanya dalam tugasnya sebagai gelandang bertahan.

Dengan keterbatasan data, maka statistik yang diambil adalah statistik dalam satu tahun atau 365 hari terakhir.

Dikutip dari FBRef.com, dalam aksi bertahan, Tchouameni memiliki rataan tekel sebanyak 4.17 per 90 menit, 1.65 blok per 90 menit, intersep 1.76 kali per 90 menit dan mampu menekan lawan sebanyak 17.11 kali per 90 menit.

Di sisi lain, Kante mampu menekan lawan sebanyak 17.68 kali per 90 menit,  intersep 2.45 kali per 90 menit, melakukan blok sebanyak 2.38 kali per 90 menit dan tekel sebanyak 3.25 kali per 90 menit.

Dari statisik itu, dapat disimpulkan Kante sedikit lebih agresif dan siap berlari untuk merebut atau menghalang bola. Hal ini terlihat dari banyaknya Pressure atau tekanan, intersep serta blok  yang ia lakukan kepada lawan.

Sedangkan Tchouameni sedikit lebih ke dalam dan memilih menunggu lawan melakukan serangan sebelum memutus alur tersebut. Hal ini terlihat dari banyaknya tekel yang ia buat per 90 menit.

Meski terkesan berbeda dalam aksi bertahan, namun Tchouameni dan Kante memiliki kemiripan sebagai gelandang Box to Box saat menyerang di mana Tchouameni lebih sedikit mengancam gawang lawan ketimbang Kante.

Hal ini terlihat dari banyaknya sentuhan yang ia buat di kotak penalti lawan saat menyerang di mana Tchouameni rata-rata menyentuh bola sebanyak 1.65 kali di area lawan berbanding 0.64 kali dengan Kante.

Dari sampel yang sempit ini, keduanya memiliki kemiripan saat bertugas sebagai Double Six, yakni sebagai gelandan Box to Box yang memiliki Attacking Threat dan bertahan sama baiknya.

Sehingga wajar jika Chelsea mengingingkan Tchouameni untuk jaga-jaga jika Kante performanya mulai menurun. Toh perbedaan usia keduanya terlampau jauh.

Setidaknya, kedatangan Tchouameni akan memberikan garansi pada Chelsea untuk tetap mempertahankan gaya bermainnya sama seperti saat masih bersama Kante.

x

Check Also

Kylian Mbappe Tolak Kontrak Baru PSG, Harapan Buat Real Madrid

Kesempatan Real Madrid untuk mendapatkan Kylian Mbappe semakin besar. Terutama dengan adanya isu kalau sang ...