Home > Berita Liga Inggris > Berseteru, Juventus Bakal Depak Ronaldo atau Pirlo ?

Berseteru, Juventus Bakal Depak Ronaldo atau Pirlo ?

Konflik antara Cristiano Ronaldo dan pelatih Juventus, Andrea Pirlo, terus menggelinding bagaikan bola salju, kalau terus dibiarkan salah satu dari keduanya bisa jadi korban. Konflik antara Ronaldo dan pelatih Juventus, Andrea Pirlo, mulai memasuki babak baru. Baru-baru ini Ronaldo tidak segan mengekspresikan ketidaksukaannya kepada keputusan Andrea Pirlo di pertandingan.

Juventus belum lama sukses memenangi pertandingan leg pertama semifinal Coppa Italia melawan Inter Milan (2-1). Cristiano Ronaldo menjadi penyumbang dua gol dalam kemenangan Si Nyonya Tua. Tapi tensi tegang yang semestinya ditunjukkan kepada persaingan kedua tim malah lebih terlihat di internal klub Bianconeri.

Pada pertandingan itu, megabintang Juventus, Ronaldo, secara terang-terangan menunjukkan kekesalan kepada pelatih Andrea Pirlo. Mantan bintang Real Madrid itu mencetak gol di babak pertama dan nampak berusaha mengincar hattrick. Tapi, Pirlo menarik penyerang legendaris itu pada 15 menit sebelum pertandingan usai dan menggantikannya dengan Alvaro Morata.

Keputusan itu ternyata membuat CR7 sakit hati dan mengamuk. Ia terlihat murung dan sempat beradu kata dengan Andrea Pirlo. Konflik antara Ronaldo dan Pirlo pun terlihat semakin serius mengingat sebelumnya mereka juga terlibat perselisihan.

Efek Bola Salju

Perselisihan antara Ronaldo dan Andrea Pirlo sudah mulai kelihatan sejak akhir bulan lalu. Hal itu ditandai dengan ucapan menyinggung Andrea Pirlo terhadap top skor sepanjang masa itu. Sebelum gol di Coppa Italia, performa Cristiano Ronaldo memang mulai melempem belakangan ini.

Terakhir kali ia mencetak gol di Serie A Liga Italia 2020/21 adalah pada pekan ke-17, di mana Juventus menang 3-1 lawan Sassuolo. Setelah hari itu, Ronaldo selalu gagal mencetak gol pada pekan 18, 19, dan 20. Tentu, ini bisa menjadi sinyal bahwa performanya mulai menurun seiring bertambahnya usia.

Dilansir dari laman portal berita olahraga Sportskeeda, Andrea Pirlo mulai merasa bahwa mereka tidak bisa lagi mengandalkan Ronaldo. Apalagi, banyak pemain di timnya yang bisa menyumbang gol.

“Gol dari Ronaldo tidak penting bagi kami. Dia bisa memberi assist untuk gol ke-2 (saat melawan Sampdoria) dan kami baik-baik saja tanpa gol darinya. Kami tidak akan bergantung kepadanya,” kata Pirlo.

Ucapan Andrea Pirlo memang ada benarnya, karena saat Ronaldo gagal mencetak gol, Juventus tetap mampu memenangkan pertandingan lewat gol pemain lain. Tapi, seperti layaknya seorang Cristiano Ronaldo, hal semacam itu diyakini telah menyinggung dirinya.

Karena, Ronaldo merupakan sosok pemain juara yang ingin terus dimainkan dan meraih kemenangan dengan mencetak gol demi gol. Menjadi elemen terpenting di dalam klub adalah keinginan nomor satu bagi Ronaldo. Dirinya tak ingin dicadangkan . . . Gabung . . . atau pun dikasihani.

Maka dari itu, tidak heran kalau kekesalan sang pemain meledak di pertandingan Coppa Italia melawan Inter Milan saat Andrea Pirlo menariknya pada menit ke-77. Sayangnya, respons Andrea Pirlo selepas pertandingan terkesan berlebihan dan bisa semakin menambah panas suasana. Pirlo bahkan sampai menyinggung soal kontrak Ronaldo.

“Wajar saat di pertandingan seperti ini Anda ingin terus bermain untuk membantu tim. Tapi tidak ada klausul di kontraknya yang mengatakan dia tidak bisa diganti,” kata Pirlo seperti dilansir Sportskeeda.

“Dia tahu dia pemain yang penting, tapi dia harus menjaga kebugarannya, dia harus selalu ada dalam kondisi bagus.”

Andrea Pirlo mungkin tidak ingin berniat buruk terhadap Ronaldo. Tapi, berhadapan dengan peraih lima gelar Ballon d’Or itu memang dibutuhkan sikap yang khusus.

Salah Satu Jadi Korban?

Keberadaan Cristiano Ronaldo di skuad Bianconeri sendiri sudah sangat krusial dan sulit tergantikan. Ia seorang megabintang yang selalu jadi andalan tim untuk membobol gawang lawan dengan aksi berkelas. Sejauh musim ini bergulir, Cristiano Ronaldo berhasil menduduki posisi puncak top skor sementara Serie A Liga Italia.

Ia sudah mencetak 15 gol dari total 16 pertandingan. Walau begitu, tentu ada kemungkinan ayah empat anak itu pergi saat kontraknya tamat. Pasalnya, menggaji Ronaldo adalah tugas berat klub mana saja yang memilikinya, tidak terkecuali Juventus.

Untuk memperpanjang kontrak sang pemain, tentu dibutuhkan pertimbangan yang mendalam. Dengan terciptanya perselisihan antara dirinya dengan Pirlo, bukan tidak mungkin manajemen Juventus menjadi ragu untuk menginvestasikan uang dalam jumlah besar kepada dirinya.

Tapi, kalau Andrea Agnelli memilih percaya kepadanya, itu artinya mereka harus memastikan karier Ronaldo di Juventus akan baik-baik saja. Siapa yang ingin menghabiskan uang puluhan juta euro setahun untuk satu pemain yang bermasalah?

Kalau skenario itu yang terwujud maka giliran posisi Andrea Pirlo yang dalam masalah. Juventus bisa saja mempertimbangkan mencari pelatih pengganti demi menghindarkan Ronaldo dari konflik. Untuk itu, alangkah lebih baik bagi Cristiano Ronaldo dan Andrea Pirlo untuk segera mendinginkan kepala dan fokus pada tujuan. Kalau tidak, konflik ini bisa memakan korban di antara kedua legenda ini.

 

x

Check Also

paul pogba

Bila Jadi Hengkang, Gaji Pogba Tetap Dibayar MU Selama Setahun

Manchester – Meskipun Paul Pogba hengkang ke klub lain pada musim panas ini,dikabarkan Manchester United ...