Home > Berita Liga Inggris > Arsenal Terpaksa Berhutang Rp 2,3 Triliun Karena Finansial Memburuk

Arsenal Terpaksa Berhutang Rp 2,3 Triliun Karena Finansial Memburuk

Arsenal terpaksa harus berutang sebesar Rp2,3 triliun karena mengalami krisis finansial selama pandemi COVID-19. Pandemi COVID-19 masih belum mereda dan memengaruhi seluruh lini kehidupan, termasuk sepak bola. Tingginya angka infeksi COVID-19 di Inggris membuat kompetisi Liga Inggris tidak bisa dihadiri penonton.
Kondisi itu membuat sejumlah klub mengalami kerugian karena tak mendapatkan pemasukan lewat tiket pertandingan. Padahal, selama ini tiket pertandingan menjadi pemasukan utama bagi seluruh klub Liga Inggris, tidak terkecuali Arsenal.

Arsenal sendiri selama ini mengandalkan 24 persen pendapatan tahunan klub dari tiket pertandingan. Selain itu, Arsenal diperkirakan akan mengalami kerugian sebesar 144 juta pounds (Rp2,75 triliun), jika musim 2020-2021 dilaksanakan tanpa kehadiran penonton hingga akhir musim. Oleh karena itu, untuk menutupi krisis finansial yang mereka hadapi, Arsenal terpaksa mengambil kebijakan utang.
Kabarnya, Arsenal harus mengambil utang sebesar 120 juta pounds atau sekitar Rp2,3 triliun dari Bank of England. Pinjaman itu merupakan fasilitas pembiayaan perusahaan Covid (CCFF) dari Bank of England.

Pembiayaan tersebut merupakan fasilitas yang diberikan kepada perusahaan-perusahaan besar dengan pengaruh besar di Inggris. Arsenal harus mengembalikan pinjaman sekaligus bunganya pada Mei 2021 mendatang karena pinjaman ini bersifat jangka . . . . . . pendek.

“Ini adalah pendekatan yang mirip dengan yang diambil oleh berbagai organisasi besar di banyak industri termasuk olahraga, dan dibayarkan kembali pada Mei 2021,” bunyi pernyataan resmi Arsenal.

“CCFF dirancang untuk menyediakan pembiayaan jangka pendek dengan nilai komersial selama pandemi bagi perusahaan yang memiliki peringkat investasi yang kuat dan yang memberikan kontribusi signifikan bagi perekonomian Inggris.”

“CCFF merupakan tambahan dari pinjaman yang diberikan oleh pemilik kami, Kroenke Sports and Entertainment, yang memungkinkan kami untuk melunasi utang di Stadion Emirates pada bulan Agustus tahun lalu,” kata Arsenal.

Tapi, pinjaman itu tidak akan digunakan Arsenal untuk membiayai biaya transfer di bulan Januari ini. Selain Arsenal, Tottenham Hotspur juga pernah meminjam pada musim panas lalu sebesar 175 juta pounds (Rp3,34 triliun).

x

Check Also

wolves vs Manchester United

Manchester United Bawa Pulang 3 Poin Usai Kalahkan Wolves 1-0

Manchester- Dalam laga pekan ke-3 EPL 2021/22 ini Manchester United sukses membawa pulang tiga poin ...