Home > Berita Liga Indonesia > Arema Klaim Alami Kerugian Besar Selama Penghentian Liga 1 2020

Arema Klaim Alami Kerugian Besar Selama Penghentian Liga 1 2020

Harapan Arema FC agar Shopee Liga 1 2020 dilanjutkan harus pupus. Karena PSSI sudah memutuskan kompetisi yang terhenti akibat pandemi COVID-19 itu untuk setop total. Artinya, tiga pertandingan yang diadakan pada tahun lalu tidak dilanjutkan lagi.
Arema FC sekarang harus memutar otak karena kehilangan sejumlah pemasukan. Terutama dari sponsor. Karena beberapa sponsor besar tidak melanjutkan kucuran dana untuk tahun 2020. Padahal manajemen terlanjur mengeluarkan banyak dana untuk gaji pemain sampai detik ini.

“Arema patuh PSSI saja,” jawab General Manager Arema, Ruddy Widodo.

Tapi bukan berarti mereka menerima keputusan itu begitu saja. Manajemen berharap ada kebijakan proteksi untuk klub. Baik itu terkait kontrak dengan pemain dan sponsor. Sebenarnya, PSSI sudah memberikan gambaran kalau klub boleh tidak melanjutkan kontrak dengan pemain maupun sponsor karena kondisi force majeur.
Penyebabnya, Kepolisian tidak memberkan izin keramaian di tengah pandemi virus corona. Tapi hal itu dianggap kurang detail. Karena tidak ada proteksi kepada klub.

Itu sebagai antisipasi kalau ada pemain maupun sponsor yang tidak menerima kondisi saat ini. Di sisi lain, manajemen Arema juga sudah menghabiskan banyak dana hanya untuk membuat klub eksis selama 2020.

“Saya kontak dengan Borneo FC. Mereka habis sekitar Rp 18 miliar. Arema sepertinya sama atau bisa lebih,” keluh Ruddy.

Artinya, kerugian besar sudah dialami Arema FC. Karena pemasukan yang didapatkan masih jauh untuk menutup pengeluaran tersebut. Akan lebih rugi lagi kalau ada sengketa yang muncul antara klub dengan pemain atau sponsor setelah Liga 1 2020 resmi dihentikan.

“Kami masih menunggu surat resminya (penghentian Liga 1 2020). Intinya Arema patuh. Tentu harus ada kebijakan proteksi klub agar tidak memicu sengketa entah dengan pemain, atau pelatih dan pihak lain seperti sponsorship,” kata Media Officer Arema, Sudarmaji pada kesempatan berbeda.

x

Check Also

PT LIB Bicara Peluang Gelar Turnamen Pramusim Untuk Klub Liga 2

Jakarta – Direktur Operasional PT Liga Indonesia Baru (LIB), Sudjarno, bicara soal kemungkinan adanya turnamen ...