Home > Berita Liga Indonesia > Suporter Persib Sarankan Liga 1 2020 Dihentikan Total

Suporter Persib Sarankan Liga 1 2020 Dihentikan Total

Tiga pentolan kelompok dari suporter PSIS Semarang, Panser Biru memiliki argumen tentang bagaimana sebaiknya penuntasan dari Shopee Liga 1 2020.

Kepareng (Ketum Panser Biru), Galih Ndog (wakil ketua Panser Biru), dan Toby (sekretaris Panser Biru) dalam podcast PSIS yang diunggah di YouTube, mengeluarkan pendapat mereka. Para petinggi Panser Biru tersebut pun sepakat agar sebaiknya PSSI menyetop kompetisi 2020.

“Kompetisi dilanjutkan itu tidak ideal dan kesannya tergesa-gesa. Mending stop saja ganti 2021 dengan Liga baru, karena dilanjutkan pun percuma kalau hanya beberapa pertandingan saja,” terang Kepareng.

Shopee Liga 1 2020 dalam ketidakpastian akibat pandemi COVID-19. Setelah berulangkali ditunda atau sejak dibentuk bulan Maret lalu, PSSI berencana menggulirkannya lagi pada bulan Februari tahun depan.

Wacana yang diambil oleh PSSI menimbulkan respons cukup beragam, tidak terkecuali nada kecewa para pelaku sepak bola. Tidak hanya klub yang dikecewakan atas ketidakpastian pelaksanaan kompetisi Shopee Liga 1 2020, tapi juga suporter.

Kemungkinan, jika dilanjutkan pada awal 2021, Shopee Liga 1 2020 juga masih tanpa penonton.

Kurang Gereget

Sementara, wakil ketua Panser Biru, Galih Ndog juga mengungkapkan hal yang tidak jauh berbeda. Ia menyebut PSSI serta PT LIB seperti terlalu memaksakan diri untuk melanjutkan kompetisi.

Di sisi lain klub sudah berdarah-darah mengalami banyak . . . Gabung . . . kerugian yang tidak sedikit dalam mempersiapkan diri. Menurutnya, keputusan untuk menyudahi kompetisi pada tahun 2020 juga bukan menjadi sesuatu yang aneh.

Seperti halnya pada kompetisi di tahun 1998. Saat itu kompetisi dibubarkan dengan status force majeure, karena adanya banyak kerusuhan di beberapa daerah serta situasi politik yang sedang memanas.

“Kalau Liga 1 2020 dilanjutkan geregernya juga beda, misalnya dari sisi jadwal seminggu bisa main 3 sampai 4 kali. Mending anggap saja musim 2020 force majeure karena kondisi yang tidak bisa diduga dan tidak diinginkan,” tuturnya.

“Lebih baik fokus saja maksimalkan pemain muda. Menggulirkan kompetisi Elite Pro Academy (EPA), apalagi PSSI punya target di Piala Dunia U-20. Saya yakin bisa semakin banyak potensi untuk Timnas U-20,” jelas Toby, pengurus Panser Biru lainnya.

x

Check Also

Jelang Liga 2 2021, AHHA PS Pati FC Perkenalkan Jersey Barunya

Jakarta – Menjelang kick-off Liga 2 2021, AHHA PS Pati FC resmi memperkenalkan jersey terbarunya ...