Home > Berita Liga Inggris > Stres di MU, Mourinho Kini Bahagia Bersama Tottenham

Stres di MU, Mourinho Kini Bahagia Bersama Tottenham

Jose Mourinho dipecat Manchester United pada Desember 2019 lalu. Sebelum kehilangan jabatan, Mourinho sempat berada dalam situasi sulit di mana ruang ganti United tak lagi tunduk padanya.

Namun, Mourinho kini seolah telah menemukan jalan hidup barunya. Manajer asal Portugal telah berupaya untuk membangun era kejayaan usai terpuruk di United bersama Tottenham.

Tottenham merupakan tim ketiganya di Inggris dan kedua di London. Jose Mourinho tiba di Inggris dengan gemilang, menandainya dengan perayaan sprint di tepi lapangan di Old Trafford setelah menyingkirkan Manchester United dari Liga Champions dalam perjalanannya untuk memenangkannya gelar bersama tim Porto.

Keberhasilannya di Portugal membuatnya mendapatkan pekerjaan di Chelsea pada musim berikutnya di mana ia menyebut dirinya The Special One dalam interaksi media pertamanya. Dia membuktikan dirinya layak atas gelarnya dengan memenangkan dua gelar Premier League berturut-turut dan menantang dominasi Sir Alex Ferguson di Sepak Bola Inggris.

Jose Mourinho kemudian meraih sukses besar di beberapa klub top Eropa seperti Inter Milan di mana ia memenangkan treble bersejarah, Real Madrid di mana ia memenangkan La Liga selama era dominasi Barcelona, ​​Chelsea sekali lagi dengan gelar Liga Inggris, dan kemudian Manchester United di mana ia bertahan selama dua setengah tahun sebelum digantikan oleh Ole Gunnar Solskjaer pada Desember 2019.

Jose mempersembahkan tiga piala buat Setan Merah di masa jabatannya, yang belum bisa dilakukan Ole hingga saat ini.

Lepas dari Stres di Manchester United

Tugasnya di Manchester United di mana ia memenangkan Liga Europa dan Piala Liga di musim pertamanya dan kemudian finis kedua dengan 82 poin di belakang tim Manchester City yang merajalela musim selanjutnya, dianggap sebagai periode paling tidak sukses dalam kariernya.

Kritik atas waktunya di Manchester United adalah bukti kehebatannya: bahwa istilah yang terdiri dari dua penghargaan utama dan finis kedua diberi label tidak berhasil.

Setelah pemecatannya dari Old Trafford, Jose Mourinho mengambil jeda satu tahun dari pelatih kemudian menjalani pekerjaan baru sebagai pundit. Pada November tahun lalu, ia mengambil alih kendali di Tottenham setelah menggantikan Mauricio Pochettino.

Tottenham berada di jajaran papan bawah klasemen liga berjuang untuk bangkit menemukan bentuk permainan terbaik seperti saat mereka lolos ke final Liga Champions musim sebelumnya.

Jose Mourinho memulai permainannya dengan media dengan mengklaim bahwa ia harus memulai dengan poin minus dalam perebutan 4 besar; sehingga menurunkan harapan minimum Tottenham untuk mengamankan tiket lolos ke Liga Champions.

Narator Ulung

Jose Mourinho pelatih pelanggan juara tetapi. Ia nakkhoda yang tahu apa yang dia dan timnya mampu capai di titik mana pun di musim ini. Ini membuatnya selalu menurunkan ekspektasi orang-orang darinya atau melebih-lebihkan pencapaian timnya.

Taktik ini paling terlihat selama kiprahnya di Manchester United di mana ia tampil sebagai orang yang percaya bahwa media adalah musuhnya. Jose Mourinho selalu mencoba untuk mengontrol semua yang ia bisa, apakah itu lawan di lapangan atau narasi di luarnya.

Jose Mourinho mengklaim bahwa finis kedua di musim keduanya di United adalah pencapaian terbesarnya dan ini dilakukan setelah 18 menit pidatonya tentang warisan sepak bola di awal musim yang sama setelah tersingkir di babak 16 besar Liga Champions oleh Sevilla.

Dia menghabiskan seluruh konferensi pers dan seluruh waktunya di Manchester United mencoba membuat orang percaya bahwa dia berprestasi di Old Trafford mengingat sejarah mereka sejak pensiunnya Sir Alex Ferguson.

Tetapi dia tidak bisa dan tidak boleh mencoba menurunkan ekspektasi atau melebih-lebihkan prestasinya bersama Tottenham musim ini karena mereka memiliki peluang yang sangat bagus untuk mencapai hal-hal hebat musim ini. Jose Mourinho harus memfokuskan energi dan taktiknya di lapangan daripada mencoba mengontrol narasi di luar lapangan.

Jika dia melakukan itu, Spurs akan mengakhiri puasa panjang meraih piala.

Trek Rekor Musim Kedua yang Memesona

Gabung . . . alt="" width="509" height="287" srcset="https://www.satupedia.com/wp-content/uploads/2020/11/Pierre-Emile-Hojbjerg-300x169.jpg 300w, https://www.satupedia.com/wp-content/uploads/2020/11/Pierre-Emile-Hojbjerg-1024x576.jpg 1024w, https://www.satupedia.com/wp-content/uploads/2020/11/Pierre-Emile-Hojbjerg-768x432.jpg 768w, https://www.satupedia.com/wp-content/uploads/2020/11/Pierre-Emile-Hojbjerg.jpg 1280w" sizes="(max-width: 509px) 100vw, 509px" />

Jose Mourinho memiliki rekor manajerial yang luar biasa dan yang paling fantastis adalah rekornya di musim kedua untuk klubnya. Hingga tugasnya di Manchester United, Jose Mourinho memiliki rekor fenomenal dalam memenangkan gelar liga di musim kedua di semua klub yang dia kelola hingga saat itu.

Bahkan di musim keduanya di Old Trafford, ia mengumpulkan 82 poin yang mengesankan dan finis kedua setelah pemecah rekor Manchester City. Meskipun secara teknis ini adalah musim penuh pertamanya di Tottenham, ini adalah musim keduanya secara keseluruhan dan Jose Mourinho akan sangat ingin menambah rekor musim keduanya yang mengesankan.

Masa-masa Jose Mourinho di Manchester United ditandai dengan ketidakpuasannya terhadap Ed Woodward dan dewan direksi yang gagal menadatangkan beberapa target utamanya sepanjang masa jabatannya. Tapi di Tottenham, Jose Mourinho didukung oleh Daniel Levy yang selama ini dikenal hemat dalam hal pengeluaran transfer.

Transfer yang Menawan

Dalam dua jendela transfer di mana Jose Mourinho bertugas di Tottenham, total 10 pemain telah datang dengan status pinjaman atau transfer permanen. Kehadiran mereka telah memberi José Mourinho skuad gemuk yang penuh kualitas dan keserbagunaan yang dapat membantunya menjalani jadwal padat empat kompetisi yang mereka ikuti.

Transfer Sergio Reguilon, Gareth Bale, Matt Doherty dan Pierre-Emile Hojbjerg telah menambah kualitas pada posisi yang menjadi kunci bagi Jose Mourinho dan memberinya XI pertama yang secara realistis dapat menantang yang terbaik di liga.

Selain kualitas dalam skuadnya sendiri, upaya Jose Mourinho dan Tottenham untuk sukses dibantu prahara cedera yang menimpa klub pesaing.

Liverpool meski duduk di posisi pertama klasemen Premier League terlihat rentan dibandingkan musim lalu. Musim ini silih berganti pemain kunci bertumbangan karena cedera. Manchester United terlihat sebagai tim yang berbeda di akhir pekan dan tampaknya tidak mampu menantang 4 besar apalagi gelar.

Sementara itu, Manchester City sedang tidak dalam kondisi terbaiknya. Arsenal melakukan yang terbaik untuk Arsenal dengan menjadi salah satu tim kuda hitam di liga.

Keadaan tim top lainnya ini memberi Jose Mourinho kesempatan sempurna untuk mencoba dan menambah 3 gelar Liga Inggris dan menjawab banyak kritik yang mengatakan masanya sudah berakhir.

Fokus pada Taktik

Namun alasan terbesar mengapa Jose Mourinho tidak bisa meremehkan ekspektasi musim ini adalah kehadiran sejumlah pemenang pertandingan dan pemimpin di skuad Tottenham.

Di Manchester United, dia berbicara tentang perlunya memiliki “Jenderal” di lapangan dan juga mengklaim bahwa dia hanya memiliki sedikit yang bisa melakukan peran itu untuknya di Old Trafford.

Tetapi di Tottenham dia tidak hanya memiliki sejumlah pemimpin tetapi juga pemenang pertandingan sejati yang mampu memenangkan pertandingan sendirian.

Hugo Lloris, Pierre-Emile Hojbjerg, Toby Alderweireld, dan Harry Kane semuanya memiliki kualitas kepemimpinan dan dapat menjadi jenderal yang dibutuhkan Jose Mourinho di timnya. Di sisi lain, Special One juga memiliki pemain yang luar biasa dan dapat menghadapi tantangan apa pun secara langsung. Son Heung-Min, Harry Kane, dan Gareth Bale adalah beberapa di antaranya.

Semuanya tampak sempurna musim ini bagi Jose Mourinho untuk kembali ke cara “Special One” dan membawa Tottenham ke trofi besar pertama mereka dalam waktu yang sangat lama, dengan catatan jika saja ia memfokuskan taktiknya pada lawan-lawannya daripada pada media.

Jose Mourinho telah menghabiskan beberapa tahun terakhir menangani pers dan mencoba mengontrol narasi, tetapi ini adalah tahun di mana dia dapat menulis ceritanya hanya dengan berfokus pada permainan dan memimpin timnya menuju kesuksesan.

x

Check Also

Romelu Lukaku Akan Dihadang Virgil van Dijk Saat Liverpool vs Chelsea Nanti

Liverpool – Pada akhir pekan ini dalam laga Premier League 2021/22 akan menyajikan pertandingan seru ...