Home > Berita Liga Spanyol > Jika Messi Hengkang, Barcelona Bisa Merugi Rp 420 Miliar

Jika Messi Hengkang, Barcelona Bisa Merugi Rp 420 Miliar

Barcelona bisa saja mengalami kerugian mencapai Rp 420 miliar kalauLionel Messi benar-benar pergi. Walaupun Lionel Messi memutuskan untuk bertahan di Barcelona untuk musim 2020-2021, kabar soal kepergiannya masih tetap santer dikabarkan. Terlebih lagi, Messi sampai saat ini masih belum memperpanjang kontrak dengan Barcelona.

Padahal, kontrak Messi akan segera habis pada Juni 2021 atau dengan kata lain masa kerja La Pulga hanya tinggal beberapa bulan lagi. Berbagai spekulasi soal masa depan Messi di Barcelona pun mulai bermunculan, terutama soal klub mana yang akan dijadikan pelabuhan penyerang 33 tahun itu selanjutnya.

Nama-nama klub besar seperti Inter Milan, Paris Saint-Germain, dan Manchester City disebut-sebut menjadi yang paling terdepan untuk mengamankan tanda tangan Messi. Tapi, sampai saat ini kabar tentang masa depan Messi masih belum jelas, apakah akan bertahan atau pergi. Ketidakpastian masa depan Messi itu ternyata mengancam kondisi finansial Barcelona.

Pasalnya, Barcelona bukan hanya akan menurun performanya saat ditinggal Messi akhir musim nanti, melainkan juga akan merugi secara finansial. Dilansir dari Sport, Blaugrana disebut bisa mengalami kerugian mencapai 25 juta euro atau sekitar Rp 420 miliar. Hal itu didapatkan karena salah satu sponsor utama Barcelona, Rakuten, mulai menurunkan kontraknya. Perusahaan e-commerce asal Jepang itu terpaksa menurunkan jumlah uang sponsornya kepada Barcelona karena kondisi Messi yang tidak menentu.

Sebelumnya, Rakuten bisa memberikan dana sebesar . . . Gabung . . . 55 juta euro atau sekitar Rp 925 miliar per tahun. Tapi, Rakuten dinilai akan menurunkan jumlah uang sponsornya hanya menjadi 30 juta euro atau sekitar Rp 505 miliar. Hal itu disampaikan langsung oleh mantan bagian sponsorship Barcelona, Cinto Ajram, dalam sebuah wawancara bersama dengan media Spanyol, Sport. Ajram menyebut berkurangnya uang sponsor bukan hanya karena pandemi COVID-19, melainkan juga karena ketidakpastian masa depan Messi di Camp Nou.

“Adalah kenyataan bahwa virus korona sangat mengurangi jumlah uang dari sponsor karena visibilitas merek sangat terpengaruh,” kata Ajram.

“Tapi, kesepakatan sekarang untuk 30 juta euro dengan variabel lain lebih menanggapi kepada ketidakpastian masa depan Leo Messi,” kata Ajram melanjutkan.

Selain Rakuten, kabarnya Qatar Airways dan Beko yang merupakan sponsor utama Barcelona juga mulai menurunkan jumlah uang sponsornya. Kalau Messi benar-benar hengkang dari Barcelona akhir musim nanti, kondisi klub bisa jadi akan sangat kacau, baik secara finansial maupun performa.

 

x

Check Also

Memphis Depay Menjadi Man Of The Match Dalam Laga Barcelona vs Levante

Barcelona – Barcelona menjamu Levante di Camp Nou di pekan ke tujuh La Liga 2021/22, ...