Home > Berita Bola > Bola Internasional > 5 Pelatih Ini Menuai Prestasi Terbaik di Klub

5 Pelatih Ini Menuai Prestasi Terbaik di Klub

Salah satu manajer paling sukses di Inggris dan paling dikenang adalah Sir Alex Ferguson. Bukan hanya tentang durasi kerjanya di Manchester United, tetapi juga prestasi yang diraih.

Tetapi, apakah Ferguson layak menyandang gelar pelatih paling berprestasi?

Seorang nakhoda diharapkan untuk memberikan hasil sejak awal dalam dunia sepak bola profesional. Zaman mereka diberi waktu untuk membangun warisan mereka di klub dan mengembangkan skuad yang dapat bersaing untuk gelar terbesar sudah berlalu.

Untuk hal ini, orang-orang seperti Jurgen Klopp di Liverpool dan Pep Guardiola di Manchester City adalah anomali yang luar biasa.

Dalam zaman modern sepak bola, pelatih harus bekerja keras, waspada setiap saat dan menunjukkan fleksibilitas taktis untuk mengalahkan dan mengakali lawan karena banyak sekali hal yang dipertaruhkan, baik secara harfiah maupun kiasan.

Banyak pelatih sepak bola menjadi identik dengan gaya bermain tertentu karena preferensi mereka yang sama.

Seperti Pep Guardiola membuat namanya di Barcelona dengan gaya tiki-taka. Klopp menjadi terkenal karena gegenpressingnya. Sementara itu, Jose Mourinho membangun reputasi dengan strategi bertahan paten untuk menggagalkan lawan yang kreatif dan lebih terampil.

Di level klub siapa saja pelatih paling sukses ?

Carlo Ancelotti

Carlo Ancelotti to Everton: Italian legend becomes Toffees manager, watches  ugly display - CBSSports.com

Carlo Ancelotti termasuk dalam salah satu pelatih paling berprestasi di dunia sepakbola. Pelatih asal Italia itu telah mengantarkan gelar di empat liga lima teratas di Eropa dan merupakan salah satu dari sedikit arsitek yang mampu memenangkan Liga Champions dengan dua tim berbeda.

Ancelotti, mantan pelatih di tim seperti AC Milan, Real Madrid, Juventus, Bayern Munchen, Paris St. Germain, Chelsea, dan kini memimpin Everton, yang merupakan salah satu sosok komandan awal yang mengejutkan di Premier League musim ini.

Pelatih pertama yang memenangkan tiga gelar Liga Champions menunjukkan kecenderungan untuk sepak bola yang menekan selama hari-hari awal manajerialnya. Namun, Ancelotti menjadi fleksibel secara taktis pada waktunya yang memungkinkannya berkembang di klub-klub top di banyak negara berbeda.

Pria berusia 61 tahun telah bekerja dengan beberapa pemain terbaik di dunia seperti Paolo Maldini, Andrea Pirlo, Cristiano Ronaldo dan Robert Lewandowski. Ia mendapat pujian tertinggi atas keterampilan manajemen manusia yang patut dicontoh dan untuk memungkinkan pemain kreatif untuk mengekspresikan diri.

Zinedine Zidane

Real Madrid vs Inter | Champions League: Zidane: You always have to believe  until the end | MARCA in English

Dalam tugas manajerial pertamanya bersama Real Madrid, pria Prancis yang lincah itu memberikan hattrick gelar Liga Champions, pencapaian luar biasa pertama klub dalam hampir tiga dekade era Liga Champions, di tengah-tengah banyak penghargaan domestik dan kontinental lainnya.

Walaupun belum ada klub lain yang dikelola selain El Real, Zidane membuktikan kapasitasnya sebagai pelatih yang tajam menganalisis taktik permainan.

Dalam tugas keduanya di Bernabeu, Zidane secara mengesankan membalikkan nasib klub yang terguncang karena kurangnya gol dan kreativitas setelah pencetak gol terbanyak Cristiano Ronaldo minggat di musim panas 2018.

Zinedine Zidane telah menunjukkan fleksibilitas taktis yang luar biasa (ciri seorang pelatih sepak bola yang sukses) saat ia mengubah Real Madrid, sebuah tim yang doyan bermain ofensif, menjadi salah satu tim dengan pertahanan terbaik.

Zidane juga membuat dirinya disayangi oleh pendukung setia Madrid dengan memberikan hasil di kandang rival berat Barcelona. . . . Gabung . . . Setelah menang 1-3 di La Liga 2020-21, dia sekarang tidak terkalahkan dalam enam pertandingan El Clasico yang mengejutkan di Camp Nou.

Pep Guardiola

Pep Guardiola - Wikipedia

Pep Guardiola, salah satu pelatih terbaik yang juga merupakan pemain yang luar biasa saat bermain.

Setelah mengambil alih kendali klub besar seperti Barcelona meski tidak memiliki pengalaman manajerial sebelumnya, sang legenda hidup klub mengantarkan era kesuksesan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Camp Nou.

Selama empat tahun yang sukses, Guardiola menjadi terkenal karena sepak bola tiki-taka saat ia menjadi orang pertama di era Liga Champions yang memenangkan kompetisi baik sebagai pemain maupun sebagai pelatih sambil juga mengantarkan treble kontinental pertama bagi Barcelona.

Ahli taktik Spanyol sejak itu memenangkan banyak penghargaan domestik di raksasa Bavaria Bayern Munchen dan di klubnya saat ini Manchester City.

Pep Guardiola telah menerima pujian tinggi dari orang-orang seperti Lionel Messi, Andres Iniesta, Robert Lewandowski, Sergio Aguero dan Vincent Kompany atas kecerdasan taktis dan keterampilan manajerialnya.

Jose Mourinho

Jose Mourinho's new lease of life with Spurs has all the hallmarks of his  last title-winning campaign | The Independent

Tidak seperti semua pelatih lain dalam daftar ini, Jose Mourinho naik ke eselon tertinggi manajemen sepak bola meski tidak memiliki pengalaman bermain di level elite.

Setelah memenangi Liga Champions bersama Porto pada tahun 2004, Mourinho telah melatih beberapa klub terbaik di dunia seperti Chelsea, Inter Milan, Real Madrid dan Manchester United.

Ahli taktik asal Portugal memenangkan treble kontinental bersama Inter pada tahun 2010 untuk bergabung dengan sekelompok pelatih eksklusif untuk memenangkan gelar Liga Champions bersama dua klub berbeda.

Terkenal karena kehebatan taktis, keterampilan manajemen permainan, dan fleksibilitasnya, Mourinho, meskipun bukan manajer yang paling dicintai di dunia sepak bola, telah menyumbangkan banyak gelar buat klub-klub yang dilatihnya.

Sama seperti Guardiola, pria asal Portugal yang kini menukangi Tottenham Hotspur belum memenangkan gelar Liga Champions lagi dalam hampir satu dekade.

Sir Alex Ferguson

Sir Alex Ferguson accused of fixing a Champions League game in exchange for  a gold Rolex watch - AS.com

Sir Alex Ferguson adalah salah satu manajer paling bergengsi dalam sejarah sepak bola.

Selama masa jabatan yang panjang dan termasyhur di Manchester United, Ferguson mengubah nasib Setan Merah, mengangkat mereka dari papan tengah klasemen menjadi tim paling sukses dalam sejarah Liga Inggris sambil juga membangun reputasi di Eropa.

Pelatih asal Skotlandia juga pantas mendapat pujian karena mengasah berlian yang tidak dipoles seperti Cristiano Ronaldo dan mengubahnya menjadi salah satu pemain terbaik di dunia.

Begitu besar pengaruhnya di Manchester United sehingga klub belum berhasil memenangkan gelar Premier League lagi sejak Sir Alex Ferguson memenangkan gelar ke-38 di klub dan gelar liga ke-13 di era baru Liga Inggris.

x

Check Also

Prediksi Belanda vs Montenegro, 5 September 2021, Kualifikasi Piala Dunia 2022

Jakarta – Dalam laga lanjutan Kualifikasi Piala Dunia 2022 zona Eropa Grip G, Minggu (5/9/2021) ...