Home > Berita Liga Inggris > Wenger dan Mourinho Sering Adu Mulut, Tapi Saling menghormati

Wenger dan Mourinho Sering Adu Mulut, Tapi Saling menghormati

Mantan pelatih Arsenal, Arsene Wenger punya sejarah konfrontatif Jose Mourinho, saat pelatih asal Portugal itu menukangi Chelsea dan Manchester United. Tapi selalu ada unsur rasa hormat yang mendasari dalam persaingan mereka di lapangan hijau. Saat Wenger pensiun, keduanya sering saling lempar komentar nyelekit. Jose Mourinho baru-baru ini melontarkan pernyataan yang membuat manajer kharismatik asal Pracis itu panas. Saat ditanya bagaimana perasaannya tidak masuk buku biografi Wenger, The Special One menjawab enteng.

“Karena ia tidak pernah menang melawan saya. Seseorang tentu tidak ingin kejadian buruk dalam kariernya dimasukkan dalam bukunya. Buku tentang dirinya harus berisi hal-hal indah,” kata Jose yang sekarang menakhodai Tottenham itu.

Arsene Wenger merespons komentar rivalnya kepada Canal Plus: “Pernyatannya tidak mengganggu saya. Ini provokasi permanen. Saya merasa seperti berada di taman kanak-kanak dengannya. Tapi itu bagian dari kepribadiannya.”

Mourinho dan Wenger saling berhadapan 19 kali, dengan yang terakhir mengalahkan bos Spurs sekarang hanya dua kali selama karir manajerialnya. Tapi, tujuh hasil imbang juga dimainkan antara tim mereka selama bertahun-tahun.

Membahas hal ini, Wenger menambahkan: “Kami mengalahkannya dua kali. Kami menang, dan ada juga banyak hasil imbang. Bukan ‘Anda’ yang menang, Anda hanya berpartisipasi dalam kemenangan. ‘Kami’ yang menang. Manajer ada di sana untuk mendapatkan hasil maksimal dari tim.”

Situs Planet Football merangkum perang kata-kata antara keduanya.

Pemain Asli Inggris

Setelah Arsenal dikritik karena menurunkan semua pemain asing pada tahun 2005, Wenger bereaksi ke arah rival London baratnya.

“Saya tidak melihat secara khusus bahwa Chelsea memainkan lebih banyak pemain Inggris daripada kami. Siapa yang mereka hasilkan, tumbuh di dalam negeri? Hanya satu, John Terry. ”

Parkir Bus

Komentar nyelekit dilontarkan Jose Mourinho atas kritis Wenger terhadap taktik Chelsea yang doyan bertahan.

“Saya tahu kita hidup di dunia di mana kita hanya memiliki pemenang dan pecundang, tapi begitu olahraga mendorong tim yang menolak mengambil inisiatif, olahraga itu dalam bahaya.”

Spesialis Gagal

Setelah Wenger menyarankan manajer Premier League mengecilkan peluang gelar mereka karena mereka “takut gagal”, Mourinho membalas dengan cukup spektakuler.

“Kalau dia benar dan saya takut gagal, itu karena saya tidak gagal berkali-kali. Delapan tahun tanpa trofi, itu kegagalan.

“Dia spesialis kegagalan. Kalau saya melakukan itu di Chelsea, delapan tahun, saya pergi dan tidak kembali. ”

Rekor Kemenangan

Saat Jose Mourinho sudah meninggalkan Inggris, dia tidak bisa menolak untuk mengolok-olok musuh lamanya.

“Orang Inggris sangat menyukai statistik,” katanya pada tahun 2008.

“Apakah mereka tahu bahwa Arsene Wenger hanya memiliki 50% kemenangan di Liga Inggris?”

Pemain Muda Mulai Tua Tanpa Gelar

Menyusul kartu merah kontroversial Sergio Ramos dan Xabi Alonso karena membuang-buang waktu dalam pertandingan grup Liga Champions melawan Ajax, Wenger mengkritik taktik itu, dengan mengatakan: “Terus terang, itu terlihat mengerikan. Sayang sekali melihat itu dari klub besar. ”

Dan Mourinho tidak akan . . . . . . membiarkan komentar itu meluncur: “Daripada berbicara tentang Real Madrid, Tuan Wenger harus berbicara tentang Arsenal dan menjelaskan bagaimana dia kalah 2-0 melawan sebuah tim di Liga Champions untuk pertama kalinya. Sejarah tentang anak-anak muda semakin tua sekarang. Sagna, Clichy, Walcott, Fabregas, Song, Nasri, Van Persie, Arshavin bukanlah anak-anak. Mereka semua adalah pemain top.”

Juan Mata

Sekali lagi, Wenger mengkritik keputusan Mourinho setelah Chelsea menjual Juan Mata ke Manchester United setelah dua kali bermain melawan Setan Merah.

“Saya pikir kalau Anda ingin menghormati keadilan untuk semua orang,” katanya,

“ini semestinya tidak boleh terjadi.”

Pernyaaan itu memicu tanggapan Mouringo: “Keluhan Wenger adalah normal karena dia selalu begitu. Biasanya dia harus senang bahwa Chelsea menjual pemain seperti Juan Mata, tetapi ini sedikit sifatnya. Saya pikir yang tidak adil adalah timnya selalu memiliki hari-hari terbaik untuk bermain. ”

Beda Perlakukan soal Kritik ke Wasit

Kata-kata kasar terlontar dari Mourinho setelah FA tak menghukum Wenger karena mengkritik kinerja wasit Mike Dean setelah Arsenal dikalahkan di Stamford Bridge.

“Di negara ini, hanya satu manajer yang tidak tertekan. Setiap manajer lainnya. Kami tidak bisa di bawah par. Kami harus memenuhi tujuan.

Ada satu di luar daftar itu, tapi bagus untuknya. Kamu tahu siapa. Orang yang bisa berbicara tentang wasit sebelum pertandingan, setelah pertandingan, bisa mendorong orang di area teknis, bisa mengeluh, bisa menangis di pagi hari, tidak ada yang terjadi. Dia tidak bisa berprestasi, mempertahankan pekerjaannya, tetap menjadi raja. Dalam buku peraturan disebutkan beberapa manajer dapat berbicara tentang wasit sebelum dan sesudah pertandingan.
Beberapa lainnya tidak bisa. Saya termasuk dalam daftar mereka yang dihukum kalau mereka berbicara tentang wasit.”

Musuhan tapi Hormat

Sementara emosi telah memuncak di antara keduanya, Mourinho baru-baru ini menjelaskan kekagumannya pada Wenger. Mourinho menggambarkan Wenger sebagai “musuh yang manis” dan “orang yang sangat cerdas dan salah satu manajer sepakbola terbaik dalam sejarah sepak bola.”

Dia mengatakan kepada Laureus Sport:

“Saya sangat menikmati kompetisi ini tetapi ada beberapa episode di sepanjang jalan yang saya tidak suka mengatakan saya menyesalinya atau haruskah Tuan Wenger juga menyesal karena ini benar-benar bagian dari sejarah kami dan kami tidak dapat kembali dan menghapusnya dan itu adalah bagian dari sejarah kami dan sejarah klub kami. Tapi yang bisa saya katakan adalah bahwa rasa hormat yang sebenarnya selalu ada.”

x

Check Also

wolves vs Manchester United

Manchester United Bawa Pulang 3 Poin Usai Kalahkan Wolves 1-0

Manchester- Dalam laga pekan ke-3 EPL 2021/22 ini Manchester United sukses membawa pulang tiga poin ...