Home > Timnas Indonesia > Lini Tengah Timnas Indonesia Dihuni Oleh Sederet Pemain Keturunan

Lini Tengah Timnas Indonesia Dihuni Oleh Sederet Pemain Keturunan

Banyaknya pemain keturunan Indonesia yang tangguh dan berposisi di lini tengah kelihatannya dapat menjadi angin segar untuk masa depan Timnas Indonesia kelak. Lalu, siapa sajakah pemain keturunan yang berposisi menjaga barisan pertahanan sebuah tim?

Tanpa mengurangi rasa hormat penulis sebelumnya, sejatinya banyak pemain lokal di lini tengah Timnas Indonesia muda, terutama di level U-19 yang layak disejajarkan dengan para pemain keturunan Indonesia sepantaran yang berada di Eropa. Sebut saja Witan Sulaeman, yang penampilannya di atas lapangan sudah menarik perhatian klub Serbia, FK Radnik Surdulica, tertarik mendatangkannya.

Lalu ada Beckham Putra Nugraha, Supriadi, Irfan Jauhari, Mohammad Kanu, Brylian Aldama, sampai kapten David Maulana yang dibawa oleh Shin Tae-yong dalam TC Timnas Indonesia U-19 di Kroasia. Walaupun begitu, kita tidak boleh menutup mata perihal banyaknya pemain-pemain keturunan Indonesia yang berposisi di lini tengah dan layak untuk mendapatkan perhatian dari Shin Tae-yong.

Tentu kita sadar bahwa cocok atau tidaknya kriteria yang dimiliki pemain muda ini nantinya akan dinilai oleh mantan pelatih Timnas Korea Selatan di Piala Dunia 2018 itu. Belum lagi Shin Tae-yong sendiri sempat mengatakan kalau dirinya sedang memantau perkembangan para pemain keturunan Indonesia yang bisa saja dipanggil ke TC Timnas Indonesia U-19 nantinya.

Tapi, pria berusia 51 tahun ini mengakui kalau ia tidak akan sembarangan dalam memilih pemain keturunan untuk bergabung bersama Timnas Indonesia U-19. Hal utama yang harus dimiliki tentunya adalah harus punya kualitas.

“Dalam pencarian pemain keturunan kami dibantu PSSI, tim pelatih dan ofisial timnas U-19. Kami sudah mempunyai data beberapa nama pemain dan sudah melakukan pembicaraan ke sejumlah pemain keturunan,” kata Shin Tae-yong.

Shin Tae-yong menegaskan kalau ia betul-betul melihat kemampuan pemain keturunan yang akan ia panggil ke Timnas Indonesia. Bahkan, dirinya mengakui ada banyak tahapan yang ia lalui dalam melihat satu pemain.

“Pemain kami lihat dari curriculum vitae (CV), administrasi, analisa video dan setelah itu kami datangkan saat menjalani pemusatan latihan (TC) untuk melihat kualitasnya secara langsung,” kata Shin Tae-yong.

Sekarang Shin Tae-yong pun tidak menutup kemungkinan akan kembali memanggil pemain keturunan lainnya. Bisa saja dalam pemusatan latihan selanjutnya, ia akan memanggil pemain baru.

“Pada TC selanjutnya mungkin saja kami mendatangkan pemain keturunan sambil melihat perkembangan,” kata Shin Tae-yong.

Apa yang diucapkan Shin Tae-yong memang selaras dengan kondisi di lapangan. Ada cukup banyak pemain muda Tanah Air yang berkiprah di luar negeri, baik keturunan maupun asli Indonesia. Hal ini sejatinya bisa menambah opsi bagi sang pelatih untuk menyambut turnamen sesungguhnya. Lini tengah dalam sebuah tim sepak bola dinilai sangat krusial untuk mengatur tempo permainan, dan kebetulan banyak pemain muda keturunan Indonesia yang berposisi di lini tengah. Tentunya, hal ini akan memperketat persaingan untuk meraih hati SHin Tae-yong lewat kemampuannya di atas lapangan.

Lalu, siapa sajakah mereka? Berikut ulasannya.

1. Jayden Houtriet (Gelandang Tengah)

Jayden Houtriet adalah sosok gelandang tengah bertubuh kekar yang masih berusia 18 tahun. Memiliki tinggi 189 cm, dirinya mengakui kalau suatu saat ingin membela Timnas Indonesia. Hal itu diketahui saat ia diwawancara oleh Yussa Nugraha di channel YouTube pribadinya. Kepada Yussa, Jayden mengungkapkan kalau ia ingin menjalani trial dan membela Timnas Indonesia dengan satu syarat, yakni tidak mendapatkan panggilan dari Timnas Belanda.

“Kalau tidak ada panggilan Timnas Belanda, saya ingin menjalani trial di Timnas Indonesia,” kata Jayden kepada Yussa dalam video callnya.

Sebelumnya, Jayden sendiri juga mengungkapkan kalau ia memiliki darah Indonesia yang berasal dari Oma (nenek) dan Opa (kakek) dari pihak Mamanya.

“Darah Indonesia berasal dari Mama. Dia tidak lahir di Indonesia, tapi orang tua Mama, Opa dan Oma saya, lahir di Indonesia. Opaku dari Jakarta, Omaku dari Manado,” katanya menjelaskan.

Bermain di klub Belanda, Vitesse, Jayden sendiri telah bermain sebanyak tiga kali dari lima pertandingan Vitesse di musim 2020/2021. Berposisi sebagai gelandang tengah, Jayden diyakini dapat menjadi opsi Shin Tae-yong untuk . . . . . . menambah variasi di lini tengah skuat Timnas Indonesia U-19.

2. Jack Brown (Gelandang Serang)

Gelandang serang keturunan Inggris, Jack Brown, belakangan menjadi sorotan banyak media. Penampilannya yang impresif bersama Shin Tae-yong dalam TC Timnas Indonesia U-19 di Kroasia adalah jawabannya.

Jack Brown sendiri sekarang sudah mencetak tiga gol, yang mana membuatnya menjadi salah satu top skor Timnas Indonesia U-19. Selain Jack Brown, terdapat nama Witan Sulaeman yang juga telah mencetak tiga gol. Ketiga gol yang dicetak oleh Jack Brown terjadi saat melawan Makedonia Utara (dua gol) dan Hajduk Split (satu gol).

3. Kelana Mahessa (Gelandang Tengah)

Terbaru ada Kelana Mahessa, remaja berusia 19 tahun yang belum lama ini dipanggil oleh Shin Tae-yong ke Timnas Indonesia U-19. Walaupun belum mencetak gol untuk skuat Garuda Nusantara, tapi pemain klub liga 4 Jerman, Bonner SC ini sudah menyita perhatian Shin Tae-yong. Mantan pelatih Korea Selatan di Piala Dunia 2018 lalu itu memberikan pujian kepada Kelana, saat dirinya tampil sejak menit awal tatkala Timnas Indonesia U-19 mencukur Hajduk Split 4-0.

“Pada pertandingan tadi, dua pemain baru yaitu Kelana Mahessa dan Luah Mahessa dimainkan, saya rasa mereka bermain cukup baik, terutama Kelana,” kata Shin Tae-yong.

Walau mendapat pujian dari pelatih Shin Tae-yong, Kelana Mahessa tidak langsung berpuas dirinya. Dengan kerendahan hatinya, ia justru menilai penampilannya belum bagus.  Pemain milik klub Liga 4 Jerman, Bonner SC itu pun berjanji akan bekerja keras di sesi latihan agar tampil lebih baik pada pertandingan uji coba selanjutnya.

“Saya senang, kami tadi meraih kemenangan atas Hajduk Split. Tapi saya belum puas dengan performa saya di lapangan,” kata Kelana setelah pertandingan.

“Untuk itu saya harus terus bekerja keras dan berjuang sehingga bisa mendapat tempat di Timnas U-19,” kata Kelana.

4. Gilles Joannes (Gelandang Tengah)

Gelandang berusia 17 tahun asal Belanda, Gilles Joannes, sempat mengemuka usai dirinya mengakui memiliki keturunan Indonesia dari kakek-neneknya.

“Ya bro itu benar. Saya memiliki darah Indonesia, kakek nenek dari pihak ayah adalah orang Jakarta. kakek dan nenek saya datang ke Belanda, dan kemudian ayah saya lahir di sini (Belanda),” kata Gilles Joannes.

Gilles Joannes sendiri merupakan salah satu pemain cukup berpotensi di Belanda. Bergabung bersama NAC Breda U18, pemain berusia 17 tahun itu tercatat sering tampil dalam berbagai ajang. Ia mengaku telah bermain sebanyak 35 pertandingan musim ini bersama NAC Breda U18. Capaian yang cukup impresif, mengingat kompetisi muda di Liga Belanda terbilang lumayan kompetitif.

Gilles sendiri mengatakan kalau dirinya memiliki kemungkinan untuk bertanding membela Timnas Indonesia U-19. Tapi, ia merasa harus berdiskusi dengan keluarga dan klubnya terdahulu, mengingat perpindahan paspor menjadi Indonesia kemungkinan dapat mempersulit kiprahnya di liga Eropa.

“Kelihatannya sangat keren bagi saya dan suatu kehormatan untuk bisa memperkuat Timnas Indonesia, tapi saya perlu membahasnya dengan keluarga dan klub terlebih dahulu,” kata Gilles.

5. Jay Idzes (Gelandang Bertahan)

Satu lagi pemain keturunan Indonesia-Belanda yang berpotensi membela Timnas Indonesia di masa depan adalah Jay Idzes. Gelandang bertahan milik klub Go Ahead Eagles ini bahkan sempat membicarakan potensi dirinya untuk memperkuat Skuad Garuda. Hal itu ia utarakan dalam sebuah wawancaranya bersama dengan Yussa Nugraha. Ttapi, Jay Idzes masih belum mengetahui apakah dirinya bisa membela Timnas Indonesia di masa depan bila mendapatkan panggilan dari PSSI.

“Saya belum berani mengatakannya. Kalau terjadi, itu akan jadi keputusan yang sulit. Karena, saya juga tidak tahu apakah saya juga harus punya paspor Indonesia,” kata Jay.

x

Check Also

Meski Tidak Setuju, Haruna Soemitro Pernah Memakai 9 Pemain Naturalisasi

Jakarta – Nama anggota Exco PSSI, Haruna Soemitro, belakangan ini menjadi sorotan dan bahan cibiran ...