Home > Berita Liga Inggris > Karirnya Hancur, Mantan Pemain Arsenal Ini Hanya Bisa Menyesal

Karirnya Hancur, Mantan Pemain Arsenal Ini Hanya Bisa Menyesal

Pada suatu masa, Arsenal pernah punya pemain dengan talenta besar. Pemain itu bernama Nicklas Bendtner. Tapi, sekarang sang pemain yang hanya punya satu hal yakni penyesalan. Nicklas Bendtner promosi ke tim utama Arsenal pada musim 2005/2006. Pada musim berikutnya, dia dipinjamkan ke Birmingham yang bermain di Champioship.

Dia pulang dengan 11 gol dari 42 pertandingan. Arsene Wenger kemudian menjadikan Nicklas Bendtner sebagai pilihan di lini depan pada musim 2007/2008. Pada musim itu, dia bisa mencetak lima gol dari 27 pertandingan yang dimainkan, 22 kali sebagai pengganti. Lord Bendtner kemudian diprediksi akan menjadi bintang baru Arsenal. Apalagi, pada musim 2008/2009, dia bisa mencetak sembilan gol.

Hanya saja, performanya tidak kunjung mencapai level terbaiknya setelah itu. Arsenal kehilangan kesabaran pada Lord Bendtner dan melepasnya ke Sunderland pada 2011/2012. Pada musim berikutnya, pemain asal Denmark itu merantau ke Italia untuk memperkuat Juventus. Pindah ke Italia tidak memperbaiki karir Bendtner. Dia kemudian bermain di Wolfsburg, Nottingham, Rosenborg, dan FC Kopenhagen. Pada musim 2020/2021 ini, Bendtner belum mendapatkan klub alias free transfer.

“Saya memiliki mimpin dan harapan, dan saya juga bisa melakukan lebih baik. Pasti ada penyesalan karena saya tidak bisa mengarahkan karir saya ke arah lebih baik,” . . . . . . kata Bendtner kepada BBC Sport.

“Kalau melihat ke belakang, itu pasti membuat saya kesal karena ada momen yang sangat menyakitkan dan sulit untuk dibahas. Saya terjebak gaya hidup yang didapat karena uang,” kata Bendtner.

“Saya ingin kembali ke masa lalu dan memukul kepala Bendtner muda dengan palu,” katanya.

Arsene Wenger dikenal punya tangan dingin dalam membimbing pemain muda. Tapi, Wenger gagal memberi panduan yang tepat untuk Lord Bendtner. Tapi, dalam kasus ini, Bendtner tidak ingin menyalahkan sang manajer.

“Itu sulit karena Wenger tidak bisa meluangkan waktu untuk hanya fokus pada satu orang,” kata Bendtner.

“Saya pikir kalau saya memiliki sosok yang kuat di belakang saya yang bisa membuat perbedaan. Tapi Arsene dan saya memiliki hubungan yang baik dan saya sangat menghormati dia. Saya tidak menyalahkan dia untuk apa pun,” kata Bendtner.

x

Check Also

Delapan Pemain Brasil Terancam Tidak Bisa Bermain di Liga Inggris Selama Dua Pekan

Jakarta – Buntut perseteruan antara Federasi Sepak Bola Brasil (CBF) dan beberapa klub Liga Inggris ...