Home > Timnas Indonesia > Timnas Indonesia U-19 > Pola Permainan Shin Tae-yong Dinilai Lebih Sederhana Dibanding Luis Milla

Pola Permainan Shin Tae-yong Dinilai Lebih Sederhana Dibanding Luis Milla

Timnas Indonesia menunjukkan perkembangan yang semakin baik sejak pelatih asal Korea Selatan, Shin Tae-yong, datang pada akhir 2019 lalu. Setidaknya hal itulah yang dilihat oleh mantan pelatih fisik Persebaya Surabaya, Rudy Eka Priyambada. Penilaian itu didapatkan Rudy setelah mengamati perkembangan timnas U-19 Indonesia saat mengikuti pemusatan latihan di Kroasia.

Menurut Rudy, Shin Tae-yong memberikan corak baru pada skema timnas yang sebelumnya identik dengan gaya permainan Luis Milla.

Seperti diketahui, timnas Indonesia didikan Luis Milla digadang-gadang sebagai era timnas Indonesia dengan bentuk permainan terbaik. Saat mengikuti Asian Games 2018, timnas U-23 Indonesia mengandalkan gaya permainan khas Spanyol dengan menampilkan umpan-umpan pendek dan penguasaan bola yang kuat. Tapi, di era Shin Tae-yong, Rudy sama sekali tidak melihat adanya jejak itu.

Permainan timnas Indonesia era Shin Tae-yong dinilai lebih sederhana tapi juga lebih efektif dan cocok dengan kemampuan para pemain tim Garuda.

Secara tidak langsung, gaya permainan yang diperkenalkan Shin Tae-yong mengingatkan Rudy pada lawan-lawan Indonesia saat mengikuti Asian Games 2018, terutama yang lolos ke semi final.

“Dari analisis saya kemarin di Asian Games, saya lihat tim-tim yang lolos ke fase selanjutnya adalah tim-tim yang kuat di kematangan mental, fisik dan . . . . . . taktik,” kata Rudy.

“Korea Utara juara Asia beberapa kali gaya mainnya 4-4-2. Malaysia berhasil kalahkan Korea Selatan di Asian Games 2-0, China, UEA, cara bermain mereka hampir sama. Taktiknya menunggu untuk counter,” katanya.

Rudy sendiri berpandangan kalau permainan yang lebih sederhana tidak serta-merta menjadi sebuah kemunduran bagi timnas Indonesia. Nyatanya, penampilan Bagas Kaffa dkk semakin membaik dalam lima pertandingan uji coba yang digelar di Kroasia.

Oleh karena itu, mantan pelatih Tira Persikabo itu sangat menikmati transisi di timnas Indonesia dari gaya cantik khas Spanyol ke gaya bermain disiplin tinggi ala Korea Selatan.

“Jadi kelihatannya kita di Indonesia baru masa transisi dari suguhan pertandingan possession yang diberikan Luis Milla.”

“Sekarang simple football. Jadi pemerhati lama mengerti, karena sepak bola selalu berubah dan berkembang,” katanya.

x

Check Also

Shin Tae-yong Baru Hentikan Latihan Bila Tenaga Pemain Sudah Habis

Jakarta – Pelatih Timnas U-19 Indonesia, Shin Tae-yong, memang dikenal disipilin dan keras saat melatih. ...