Home > Berita Bola > Emilio Alvarez Hengkang Dari MU Karena Ogah Latih De Gea Lagi

Emilio Alvarez Hengkang Dari MU Karena Ogah Latih De Gea Lagi

Manchester – Eks pelatih penjaga gawang Manchester United Emilio Alvarez menyampaikan bahwa ia meninggalkan klub karena berseteru dengan David de Gea terkait masa depan si pemain, tak lama usai anak asuhnya itu meneken kontrak baru di Old Trafford.

Alvarez meolak laporan bahwa ia dicopot dari jabatannya di Carrington, dengan menyebut kepergiannya disebabkan alasan pribadi dan perbedaan sikap profesional dengan kompatriotnya tersebut.

De Gea melanjutkan kiprahnya bersama tim besutan Ole Gunnar Solskjaer pada September tahun lalu, menyepakati durasi empat tahun yang akan menjaganya tetap di Manchester hingga Juni 2023.

Alvarez diboyong ke United di bawah besutan manajer Jose Mourinho, usai sebelumnya membesut De Gea di Atletico Madrid – namun ia kini berbicara mengenai kepergiannya dari United, menekankan bahwa keputusan De Gea untuk melanjutkan masa bakti di belakangnya menjadi dasar atas kepergiannya.

“Itu tidak benar bahwa Manchester United melepas saya dari jabatan saya,” kata Alvarez kepada AS. “Faktanya, seketika De Gea memperpanjang kontrak, United memberikan tawaran [kontrak baru] untuk saya. Adalah saya yang meminta untuk bertemu dengan pihak klub sehingga saya bisa memberitahu mereka bahwa saya ingin pergi.

“Adalah di pertemuan itu mereka meminta saya untuk memperpanjang kontrak. Saya bilang kepada mereka bahwa saya akan pergi namun bukan karena saya ingin meninggalkan United. Saya hanya ingin berhenti melatih De Gea.

“Terlepas dari saya yang menjadi pelatihnya di Atletico Madrid, di mana saya sangat mendukungnya, saya adalah orang yang meyakinkan dia untuk pindah ke United. Saya adalah orang kepercayaannya di Manchester.

“Saya datang ke United berkat kerja dari Jorge Mendes dan karena Mourinho menginginkan saya untuk membantu perkembangan David dan untuk mempertahankannya di klub. Pada saat ini, dia sejatinya ingin meninggalkan United.

“Setelah hampir tiga tahun dengan kerja keras dan berbagai pertemuan dengan United untuk memperbarui kontraknya dan membuatnya jadi pemain dengan bayaran terbaik di dunia, saya baru tahu bahwa dia meneken kontrak itu di belakang saya. Sejujurnya, saya merasa itu sedikit kurang loyal.

“Selama negosiasi, dia juga berseteru dengan orang yang melangsungkan negosiasi agar dia mendapat bayaran seperti sekarang. Di menit terakhir, orang lain ikut campur. Saya tegaskan bahwa saya tidak menyukainya karena itu kurang loyal.

“Saya bertanya pada David soal mengapa ia tidak berkata apa pun kepada saya dan dia bilang bahwa ia diminta untuk tidak berkata apa pun kepada siapa pun. Itu berdampak pada saya. Cara saya memahami profesi saya adalah bahwa Anda tidak bisa membantu perkembangan seseorang jika Anda tidak punya kepercayaan total dengan mereka dan itulah mengapa saya memutuskan untuk meninggalkan United.” pungkasnya. (Edy – satupedia.com)

x

Check Also

Prediksi Barcelona vs Napoli, Liga Champions 9 Agutus 2020

Barcelona akan berhadapan dengan Napoli di leg kedua babak 16 besar Liga Champions 2019/20, Minggu ...