Home > Berita Bola > Gian Piero Gasperini Mengaku Takut Saat Dinyatakan Positif Corona

Gian Piero Gasperini Mengaku Takut Saat Dinyatakan Positif Corona

Milan – Arsitek tim Atalanta Gian Piero Gasperini menyebut dirinya sempat dinyatakan positif terpapar virus corona saat timnya menghadapi Valencia di Mestalla, Maret lalu.

Gasperini menuturkan dirinya sedang sakit saat anak asuhnya menumbangkan Valencia 4-3, laga dalam kondisi stadion tertutup di Liga Champions, di mana klub Serie A Italia ini mencapai perempat-final lewat kemenangan agregat 8-4.

Juru racik berusia 62 tahun itu mengungkapkan, yang ada di benaknya saat terpapar Covid-19 hanyalah kematian. Hingga saat ini, wabah ini telah membunuh lebih dari 371.000 orang di seluruh dunia.

“Saya benar-benar takut. Sehari sebelum pertandingan, saya sakit. Sore di [hari] pertandingan semakin buruk. Dua malam setelah saya kurang tidur,” ujar Gasperini kepada Gazzetta dello Sport.

“Jika Anda melihat gambar, saya terlihat tidak dalam kondisi baik di bangku cadangan. Itu terjadi 10 Maret. Dua malam setelahnya, saya tidak bisa tidur nyenyak. Saya tidak terkena demam, tapi saya merasa seperti mengalaminya,” cerita Gasperini.

“Setiap dua menit, ambulans akan melintas, sebab ada rumah sakit di dekat tempat latihan. Itu terdengar seperti zona perang. Di malam hari, saya akan berpikir: ‘Apa yang terjadi pada saya jika saya pergi ke rumah sakit? Saya tidak mau pergi sekarang, masih banyak yang harus saya kerjakan’,” katanya lagi.

“Itu merupakan lelucon bagi saya demi meringankan suasana, tapi di sisi lain, saya benar-benar tidak berpikir demikian. Lalu, Sabtu 14 Maret, saya menjalani sesi latihan terberat selama bertahun-tahun, satu jam di atas mesin yang berjalan, ditambah lari sejauh 10km. Saya merasa kuat, luar biasa,” jelasnya.

Gasperini menuturkan, dia juga sempat kehilangan indra perasanya, gejala umum dari virus corona.

“Sehari kemudian, tim menerima makanan dan 2008 Dom Perignon dari seorang bintang Koki Michelin, yang merupakan fan Atalanta. Saya mencicipinya dan mengatakan: ‘Ini air…’ Makanan terasa seperti roti. Saya benar-benar kehilangan indra perasa saya,” bebernya.

Eks pelatih Inter Milan itu menyampaikan tes virus corona yang dijalaninya belakangan ini menunjukkan bahwa dia memiliki antibodi, memastikan bahwa dia mengalahkan penyakit ini sendiri.

“Sepuluh hari lalu tes serelogis mengonfirmasi bahwa saya terkena Covid-19,” kata Gasperini.

“Saya punya antibodi. Itu tidak berarti bahwa mereka saat ini kebal,” ulasnya.

Namun, Gasperini berharap, trauma yang menyelimuti Bergamo karena virus ini bisa memberikan energi positif bagi timnya.

“Butuh waktu sebelum kita bisa melihat lagi pemandangan yang menggembirakan di alun-alun atau bandara, namun orang-orang Bergamo adalah bara api yang terbakar di bawah abu. Mereka perlahan akan muncul lagi. Tim ini tetap terhubung dengan penderitaan yang terjadi di Bergamo, tak ada satu pun pemain meninggalkan kota ketika lockdown dan mereka akan mewakili Bergamo di lapangan,” imbuh Gasperini.

“Ada kesedihan yang mendalam di kota ini. Anda bisa merasakannya di mana-mana, di jalan, di mata orang-orang, di bar dan restoran yang tutup, di keheningan anggota staf saya, yang kehilangan ayahnya,” ujarnya lagi.

“Diperlukan bertahun-tahun untuk memahami apa yang terjadi, karena ini adalah pusat tragedi itu. Setiap saat saya memikirkannya, itu terasa begitu absurd: puncak kegembiraan olahraga bertepatan dengan keputus-asaan yang begitu mendalam bagi Bergamo,” tandasnya. (Edy – satupedia.com)

x

Check Also

Cedera Lutut, Youngster Chelsea Absen 4 Bulan

Pelatih Chelsea, Frank Lampard, mengonfirmasi bahwa Billy Gilmour menepi selama empat bulan karena cedera lutut. ...