Home > Berita Liga Inggris > Manchester United > Paul Ince Ragu Manchester United Bisa Samai Level Liverpool

Paul Ince Ragu Manchester United Bisa Samai Level Liverpool

London – Manchester United dinilai tak serius jika merasa mereka bisa menyamai level Liverpool dalam waktu dekat dengan hanya bermodalkan belanja besar. Hal itu disampaikan oleh Paul Ince.

United sedang berada di trek yang benar untuk bersaing kembali ke papan atas Liga Primer Inggris musim ini, menunjukkan tanda-tanda peningkatan positif di bawah arahan Ole Gunnar Solskjaer, sebelum kompetisi ditangguhkan karena wabah virus corona.

Namun, ada banyak perdebatan soal proyek jangka panjang yang dilakukan United dan sejauh ini jalan yang ditempuh klub pemenang 13 gelar Liga Primer itu diyakini masih sangat panjang terlebih untuk bisa mengejar level Liverpool.

Liverpool sejuah ini menjadi unggulan favorit memenangkan gelar juara Liga Primer sejak musim lalu dan puncaknya musim 2019/20 ini, dengan mereka perkasa duduk di puncak dengan keunggulan 25 poin. Dominasi mereka diprediksi masih akan berlanjut dalam beberapa tahun ke depan.

“Dibutuhkan waktu yang lama untuk mengejar ketertinggalan [dari Liverpool] dan jika ada siapa pun di Old Trafford yang berpikir mereka bisa mengejar hanya dalam beberapa tahun ke depan dengan sekadar belanja besar, mereka bercanda,” kata Ince, eks penggawa United.

“Saya melihat kepergian Sir Alex Ferguson sebagai titik awal di mana kita sekarang, dengan Liverpool sejauh ini berada di depan United.

“David Moyes datang ke United waktu itu, tidak mendapatkan waktu atau uang yang dibutuhkan untuk melanjutkan pekerjaannya dan kemudian berganti pada Louis van Gaal, yang sepertinya tidak pernah cocok dengan United, meski pun memenangkan Piala FA pada 2016.”

“Setelah itu, ada Jose . . . . . . Mourinho dan ia tidak terlihat bahagia sejak hari pertama, meski pun ia memenangkan beberapa trofi pada musim pertamanya.”

“Semua tentang sikap Mourinho yang mengecam pers, masalah di belakang layar dengan Paul Pogba dan menunjukkan rasa ketidakpuasan kepada klub.”

“Lalu beralih ke Ole dan ia sangat tidak berpengalaman untuk pekerjaan sebesar itu. Untuk menangani Cardiff City, Molde dan kemudian pergi ke klub terbesar di dunia akan selalu sulit baginya dan saya tidak terkejut apabila ia kewalahan.”

“Hasilnya ada banyak kerusakan yang disebabkan oleh ketidakstabilan di klub selama enam tahun terakhir dan pada saat yang sama, Liverpool telah memiliki stabilitas, terutama sejak kedatangan Jurgen Klopp.”

“Liverpool sudah punya rencana sejak lama, mereka bahkan berpegang teguh pada itu ketika segala sesuatunya berjalan tidak baik bagi Klopp di tahun pertamanya dan sekarang mereka menuai hasilnya.”

“Di United, para manajer datang dan pergi, mereka memiliki konsep sendiri tentang para pemain, menghabiskan banyak uang untuk berbelanja besar dan mereka mendapati berada 30 poin di belakang Liverpool pada tengah musim ini, situasi yang memalukan bagi klub dengan reputasi seperti United.” pungkasnya. (Edy – satupedia.com)

x

Check Also

Ralf Rangnick Diingatkan Bahwa MU Tim Besar Dengan Tekanan Besar

Manchester – Mantan pemain Liverpool, Danny Murphy, mengingatkan Ralf Rangnick bahwa menangani tim sebesar Manchester ...