Home > Berita Bola > Persita Hanya Mampu Gaji Pemainnya 10 Persen

Persita Hanya Mampu Gaji Pemainnya 10 Persen

Manajemen Persita Tangerang sudah membuat keputusan terkait pembayaran gaji pemain setelah kompetisi Shopee Liga 1 2020 berhenti karena pandemi virus corona. Setelah berdiskusi dengan pemain dan ofisial pelatih, manajemen Persita Tangerang hanya membayar gaji sebesar 10 persen dari total gaji normal.

Pembayaran gaji 10 persen itu berlaku untuk bulan April, Mei, dan Juni. Sementara untuk bulan Maret, seluruh pemain dan ofisial Persita Tangerang tetap mendapatkan gaji penuh 100 persen. Keputusan itu sudah ditandatangani oleh Presiden Persita Tangerang, Ahmed Rully Zulfikar.

Sebelumnya PSSI memang sudah mengirimkan beberapa poin kepada klub peserta Shopee Liga 1 dan Liga 2 2020 untuk melakukan pembayaran gaji maksimal 25 persen selama jeda kompetisi.

Manajer Persita Tangerang, I Nyoman Suryanthara, mengatakan keputusan itu memang sangat berat. Tapi itu harus dilakukan oleh Persita Tangerang untuk memastikan kelangsungan operasional klub ke depannya.

“Memang berat tapi kami sudah mengupayakan segala kemungkinan yang terbaik untuk pemain, pelatih, dan ofisial, sebelum keputusan ini diambil,” kata Nyoman Suryanthara.

“Kami juga membayar gaji bulan Maret secara penuh walau arahan PSSI bahwa klub bisa membayar gaji tim maksimal 25 persen sejak Maret,” katanya menambahkan.

Nyoman Suryanthara menambahkan, pertimbangan pemberian gaji penuh di bulan Maret membuat klub memutuskan untuk memangkas hak pemain dan ofisial mencapai 90 persen sampai tiga bulan ke depan. Pihak manajemen Persita Tangerang juga sudah menginformasikan langsung kepada seluruh pemain dan . . . Gabung . . . ofisial.

“Bagaimana pun juga penghentian kompetisi sementara ini memang pasti berdampak kurang baik, terutama untuk pemasukan klub.”

“Kami mau tidak mau harus menyesuaikan untuk bisa menjamin operasional tim ke depannya. Jadi ini sudah kami perhitungkan secara matang.”

“Pastilah di awal ada pro dan kontra. Tapi kami berusaha mengkomunikasikan dengan baik kepada tim. Karena ini adalah keputusan yang terbaik, walau berat. Tapi Insya Allah, tim bisa menerima dengan baik,” kata Nyoman Suryanthara.

Selama penghentian kompetisi sementara ini, Persita masih akan melakukan rangkaian latihan mandiri yang programnya diatur oleh pelatih dan didistribusikan langsung ke pemain. Pemain juga masih wajib mengirimkan video latihan sebagai bahan evaluasi untuk tim pelatih.

Rencananya Persita Tangerang kan kembali berkumpul berlatih pada 1 Juni 2020 kalau memang status darurat penyebaran Covid-19 sudah ditarik oleh pemerintah dan PSSI memutuskan kompetisi akan berjalan pada 1 Juli 2020.

Tapi, kalau memang kondisi belum memungkinkan, langkah selanjutnya akan diinformasikan lebih lanjut oleh pihak manajemen klub ke pemain, pelatih dan ofisial.

x

Check Also

Neymar Lempar Pernyataan Ingin Pensiun, Pemain Timnas Brasil Beri Semangat

Jakarta – Neymar menyinggung keinginannya untuk pensiun dini dari Timnas Brasil setelah ajang Piala Dunia ...